ahlan wasahlan

Buku "Malam Pertama Di Alam Kubur"


Salam..


Hari ini genap sebulan. Ada yang menasihati aku..janganlah difikirkan sangat... Ada betulnya kata2 itu. Kerana semakin difikir semakin kusut fikiran. Jangan menidakkan..Allah ada untuk kita sebagai hambaNya meminta utk diberikan sedikit ketenangan olehNya.. Semakin hari..semakin jauh..semakin rindu.. Biarlah belahan jiwaku pergi dengan tenang dan aman mengadap Penciptanya. Usah disulitkan pemergiannya...


Allah saja yg mengetahui apa yg tersirat.Kenangan itu milik aku yg tetap terpahat dalam hati..

Dulu blog ini aku isi dengan perkongsian sedikit aktiviti rutin,perihal anak2.. dan lain2.. Tapi sepotong ayat ikhlas dari seorang teman rapat arwah membuat ku terfikir jauh dalam... Benar! bukan semua yg boleh ku kongsikan di sini..kini.. Dengan bahasa yg sedikit keras tapi ikhlas..,"Dulu lain ada laki jaga..skrg banyak benda yg kena jaga.." Aku hargai keikhlasan kata2 itu...


Tapi kali ini, aku ingin berkongsi apa yg telah kujumpa sewaktu aku mengemas barang2 peribadi abg JMD, termasuklah koleksi buku2 kesayangannya. Masa yg terluang kuisi dengan mula membaca buku peninggalan arwah.


Buku "Malam Pertama Di Alam Kubur" terbitan Darul Nu'man, di karang oleh Dr.Aidh Al Qarni,Dr Muhammad Abdurrahman dan Syeikh Muhammad Husain Ya'qub. Buku ini adalah salah satu buku yg dikupas oleh Ustaz Md Esa Deraman (tokkupasirgudang.blogspot.com) pada bulan Ramadhan 1428 (tahun 2007) iaitu bln September...


(Tersentak aku sekejap! Terdapat tarikh yg sama, iaitu 26 September 2007 (tulisan tgn arwah) pada helaian di bab Malam Pertama Di Alam Kubur... secara kebetulannya 2 tahun yg lepas pada tarikh yg sama..MasyaAllah.. )

Sebenarnya apa yg menarik diantara isi kandungannya.. Antara kejahilanku yg kini kuketahui..

Bid'ah yg selalu dilakukan di perkuburan dan yg berlawanan dgn syariat Islam:


> Meletak atau menabur bunga pd jenazah atau kubur.Ia menyerupai perbuatan org kafir.
> Bertafakur kerana hormat kononya simati adalah para pahlawan dsbnya..
> Mengadakan tahlil atau takbir beramai-ramai dgn suara yg kuat. Yg disyariatkan adalah doa dan
zikir.
> Azan dlm kubur atau setelah meletakkan jenazah dlm liang lahad.
> Doa bersama-sama setelah solat jenazah atau setelah mengebumikan mayat. Yg disyariatkan
adalah berdoa sendirian.
> Menguburkan mayat dengan keranda.Kecuali keadaan yg memerlukan seperti anggota terpotong..

Rasulullah hanyalah berdoa untuk si mati dan meminta keampunan baginya sewaktu menziarahi kubur. Sabda baginda, "Barangsiapa membuat perkara baru dalam agama ini,padahal ia bukan darinya(agama),maka ia tertolak".

Semoga apa yang menjadi amalan kita tidak mendapat kemurkaan Allah.. Selagi mana ia tidak bertentangan dengan syariat (seperti berdoa,melakukan haji/umrah/sedekah/berkorban utknya/membayar hutang puasa). Aku memohon kepada ALLAH agar disucikan tauhidku, yang mengesakanNya dan menafikan sekutu baginNya.Semoga diberi Hidayah dan petunjuk.. InsyaAllah..

Semoga berjumpa dilain kelapangan.!

Wassalam.

1 comment:

catz_mafia said...

Kak Eylla,
Tabahkan hati ye.. Apa pun terima kasih untuk info tu..

santapan rohani :)

Birthday Abdurrahman Sudais